>

Penulis Arsip: arrahmah.com

Waktu mengurus sertifikasi halal MUI rata-rata 64 hari

Logo Halal MUI

JAKARTA (Arrahmah.com) – Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika (LPPOM) Majelis Ulama Indonesia (MUI), hingga kini sudah menerbitkan lebih 13.000 Sertifikat Halal untuk jenis produk makanan, minuman, obat, dan kosmetik. Namun, jumlah itu tentu saja masih kecil dibanding jumlah jenis produk secara keseluruhan.

Ada yang beranggapan, itu karena proses sertifikasi yang ribet dan lama sehingga antrean mengular yang membuat calon pendaftar malas mengikutinya. Benarkah demikian?

Wakil Direktur LPPOM MUI, Sumunar Jati, menjelaskan, lembaganya mengkategorikan produk berdasarkan kekritisan bahannya, yaitu no risk, low risk, risk,dan very high risk. Untuk memudahkan memahami waktu proses sertifikasi, waktu sertifikasi dibagi dua tahap yaitu (i) Pre audit, yaitu waktu yang dibutuhkan perusahaan mulai dari pendaftaran sampai dinyatakan LPPOM MUI siap diaudit dan (ii) Audit (sertifikasi), waktu yang digunakan oleh LPPOM MUI untuk melakukan audit di lapangan, uji laboratorium, rapat auditor, rapat komisi fatwa dan penerbitan SH.

”Ada hasil penelitian mahasiswa IPB Rahajeng Aditya pada 2011, yang menyebutkan bahwa rata-rata waktu yang dibutuhkan untuk Pre Audit untuk kategori produk no/low risk (40 hari), risk (44 hari) dan very high risk (44 hari),” ungkap Jati. Sedangkan rata-rata waktu pelayanan Sertifikasi dari audit hingga pemberian fatwa oleh komisi fatwa MUI adalah 24 hari, secara detail untuk produk no risk (19 hari), low risk (14 hari). Atau bisa dikatakan total rata-rata waktu sertifikasi 64 hari (dari rata-rata terlama hari pelayanan).

Bandingkan jumlah hari pelayanan sertifikasi halal di JAKIM Malaysia. ”Bisa mencapai 6 bulan lho,” ujar Jati mengutip pengakuan sebuah perusahaan Malaysia yang juga mengajukan sertifikasi ke LPPOM MUI agar produknya bisa masuk ke Indonesia.

Sumunar Jati mengatakan, LPPOM MUI saat ini telah berusaha untuk lebih meningkatkan waktu pelayanan sertifikasi dengan tidak menghilangkan substansi kehalalan suatu bahan dan produk yaitu dengan Sistem Pelayanan Sertifikasi Halal secara online (diberi nama CEROL SS-23000, silahkan dilihat di http:/e-lppommui.org). Sistem ini telah diluncurkan pada tgl 24 Mei 2012.

”Sistem ini diharapkan dapat lebih mempercepat pelayanan hingga 50% dari waktu yang dibutuhkan sekarang,” kata Jati. Manfaat lainnya adalah: pendaftaran dapat dilakukan darimana saja dan kapan saja, minimasi biaya pengurusan sertifikat halal, update informasi perkembangan sertifikasi secara realtime dan penghematan biaya kertas (go green) serta kemudahan masyarakat untuk memperoleh informasi produk halal secara cepat. (azm/arrahmah.com)

Pokok-pokok ketentuan syariat dalam bidang politik dan pemerintahan (5)

masjid indah

(Arrahmah.com) – Segala puji bagi Allah Rabb seluruh alam. Shalawat dan salam senantiasa dilimpahkan kepada nabi kita Muhammad, keluarganya dan seluruh sahabatnya serta umatnya yang komitmen menjalankan syariatnya. Amma ba’du.

Bab I

Mentauhidkan Allah dalam bidang kekuasaan, hukum dan ketaatan

 

Ketentuan 5

Daulah Nabawiyah [negara Islam yang ditegakkan oleh Nabi Shallallahu 'alaihi salam] didirikan di atas dasar akad dan bai’at keridhaan, penulisan shahifah [dokumen peraturan atau piagam kesepakatan] yang mengatur persoalan-persoalan negara dan umat serta menentukan hak-hak untuk seluruh rakyat dalam Daulah, dan penyebutan istilah umat untuk seluruh penduduk [warga negara] Daulah.

 

Allah Ta’ala berfirman:

إِنَّ الَّذِينَ يُبَايِعُونَكَ إِنَّمَا يُبَايِعُونَ اللَّهَ

“sesungguhnya orang-orang yang membai’atmu [wahai Muhammad] sejatinya mereka membai’at Allah…” (QS. Al-Fath [48]: 10)

لَقَدْ رَضِيَ اللَّهُ عَنِ الْمُؤْمِنِينَ إِذْ يُبَايِعُونَكَ

“Allah telah meridhai orang-orang mukmin ketika mereka membai’atmu…” (QS. Al-Fath [48]: 18)

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ إِذَا جَاءَكَ الْمُؤْمِنَاتُ يُبَايِعْنَكَ

Wahai Nabi, jika datang kepadamu wanita-wanita mukminah untuk membai’atmu…”(QS. Al-Mumtahanah [60]: 12)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا أَوْفُوا بِالْعُقُودِ

Hai orang-orang yang beriman, tepatilah akad-akad kesepakatan (perjanjian)!” (QS. Al-Maidah [5]: 1)

Hadits no. 16:

Hadits tentang isi bai’at Aqabah kedua.

Dari Ubadah bin Shamit radhiyallahu ‘anhu, ia berkata:

دَعَانَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَبَايَعْنَاهُ فَكَانَ فِيمَا أَخَذَ عَلَيْنَا أَنْ بَايَعَنَا عَلَى السَّمْعِ وَالطَّاعَةِ فِي مَنْشَطِنَا وَمَكْرَهِنَا وَعُسْرِنَا وَيُسْرِنَا وَأَثَرَةٍ عَلَيْنَا وَأَنْ لَا نُنَازِعَ الْأَمْرَ أَهْلَهُ قَالَ إِلَّا أَنْ تَرَوْا كُفْرًا بَوَاحًا عِنْدَكُمْ مِنْ اللَّهِ فِيهِ بُرْهَانٌ

“Rasululullah Shallallahu ‘alaihi wa salam mengajak kami maka kami pun membai’at beliau. Diantara isi bai’at yang beliau ambil dari kami adalah kami membai’at untuk senantiasa mendengar dan menaati baik kami dalam keadaan semangat maupun terpaksa, kami dalam keadaan sulit maupun lapang, bahkan atas para pemimpin yang mementingkan diri mereka atas diri kami [rakyat] serta kami tidak akan merebut kekuasaan dari orang yang memegangnya.” Beliau bersabda: “Kecuali jika kalian melihat pada diri pemimpin tersebut kekafiran yang nyata yang kalian memiliki bukti yang nyata [dalil] atasnya dari sisi Allah.” (HR. Bukhari no. 7056 dan Muslim no. 1709)

Hadits no. 17:

Hadits tentang Konstitusi Madinah [shahifah atau watsiqah] yang ditetapkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa salam pada awal kedatangan beliau di kota Madinah.

Dari Muhammad bin Muslim bin Syihab Az-Zuhri dan dari Muhammad bin Khunais tentang shahifah yang disimpan oleh keluarga Amirul Mu’minin Umar bin Khathab, disebutkan di dalamnya:

وَكَتَبَ رَسُولُ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ كِتَابًا بَيْنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالْأَنْصَارِ ، وَادَعَ فِيهِ يَهُودَ وَعَاهَدَهُمْ وَأَقَرّهُمْ عَلَى دِينِهِمْ وَأَمْوَالِهِمْ وَشَرَطَ لَهُمْ وَاشْتَرَطَ عَلَيْهِمْ بِسْمِ اللّهِ الرّحْمَنِ الرّحِيمِ هَذَا كِتَابٌ مِنْ مُحَمّدٍ النّبِيّ صلى الله عليه وسلم ، بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُسْلِمِينَ مِنْ قُرَيْشٍ وَيَثْرِبَ ، وَمَنْ تَبِعَهُمْ فَلَحِقَ بِهِمْ وَجَاهَدَ مَعَهُمْ إنّهُمْ أُمّةٌ وَاحِدَةٌ مِنْ دُونِ النّاسِ الْمُهَاجِرُونَ مِنْ قُرَيْشٍ عَلَى رِبْعَتِهِمْ يَتَعَاقَلُونَ وَبَنُو عَوْف ٍ عَلَى رِبْعَتِهِمْ يَتَعَاقَلُونَ مَعَاقِلَهُمْ الْأُولَى ، كُلّ طَائِفَةٍ تَفْدِي عَانِيَهَا بِالْمَعْرُوفِ وَالْقِسْطِ بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَبَنُو سَاعِدَةَ عَلَى رِبْعَتِهِمْ يَتَعَاقَلُونَ مَعَاقِلَهُمْ الْأُولَى ، وَكُلّ طَائِفَةٍ مِنْهُمْ تَفْدِي عَانِيَهَا بِالْمَعْرُوفِ وَالْقِسْطِ بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَبَنُو الْحَارِثِ عَلَى رِبْعَتِهِمْ يَتَعَاقَلُونَ مَعَاقِلَهُمْ الْأُولَى ، وَكُلّ طَائِفَةٍ تَفْدِي عَانِيَهَا بِالْمَعْرُوفِ وَالْقِسْطِ بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَبَنُو جُشَمٍ عَلَى رِبْعَتِهِمْ يَتَعَاقَلُونَ مَعَاقِلِهِمْ الْأُولَى ، وَكُلّ طَائِفَةٍ مِنْهُمْ تَفْدِي عَانِيَهَا بِالْمَعْرُوفِ وَالْقِسْطِ بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَبَنُو النّجّارِ عَلَى رِبْعَتِهِمْ يَتَعَاقَلُونَ مَعَاقِلَهُمْ الْأُولَى ، وَكُلّ طَائِفَةٍ مِنْهُمْ تَفْدِي عَانِيَهَا بِالْمَعْرُوفِ وَالْقِسْطِ بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَبَنُو عَمْرِو بْنِ عَوْفٍ عَلَى رِبْعَتِهِمْ يَتَعَاقَلُونَ مَعَاقِلَهُمْ الْأُولَى ، وَكُلّ طَائِفَةٍ تَفْدِي عَانِيَهَا بِالْمَعْرُوفِ وَالْقِسْطِ بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَبَنُو النّبِيتِ عَلَى رِبْعَتِهِمْ يَتَعَاقَلُونَ مَعَاقِلَهُمْ الْأُولَى ، وَكُلّ طَائِفَةٍ تَفْدِي عَانِيَهَا بِالْمَعْرُوفِ وَالْقِسْطِ بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَبَنُو الْأَوْسِ عَلَى رِبْعَتِهِمْ يَتَعَاقَلُونَ مَعَاقِلَهُمْ الْأُولَى ، وَكُلّ طَائِفَةٍ مِنْهُمْ تَفْدِي عَانِيَهَا بِالْمَعْرُوفِ وَالْقِسْطِ بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَإِنّ الْمُؤْمِنِينَ لَا يَتْرُكُونَ مُفْرَحًا بَيْنَهُمْ أَنْ يُعْطُوهُ بِالْمَعْرُوفِ فِي فِدَاءٍ أَوْ عَقْلٍوَأَنْ لَا يُحَالِفَ مُؤْمِنٌ مَوْلَى مُؤْمِنٍ دُونَهُ وَإِنّ الْمُؤْمِنِينَ الْمُتّقِينَ عَلَى مَنْ بَغَى مِنْهُمْ أَوْ ابْتَغَى دَسِيعَةَ ظُلْمٍ أَوْ إثْمٍ أَوْ عُدْوَانٍ ، أَوْ فَسَادٍ بَيْنَ الْمُؤْمِنِينَ وَإِنّ أَيْدِيَهُمْ عَلَيْهِ جَمِيعًا ، وَلَوْ كَانَ وَلَدَ أَحَدِهِمْ وَلَا يَقْتُلُ مُؤْمِنٌ مُؤْمِنًا فِي كَافِرٍ وَلَا يَنْصُرُ كَافِرًا عَلَى مُؤْمِنٍ وَإِنّ ذِمّةَ اللّهِ وَاحِدَةٌ يُجِيرُ عَلَيْهِمْ أَدْنَاهُمْ وَإِنّ الْمُؤْمِنِينَ بَعْضُهُمْ دُونَ النّاسِ وَإِنّهُ مَنْ تَبِعَنَا مِنْ يَهُودَ فَإِنّ لَهُ النّصْرَ وَالْأُسْوَةَ غَيْرَ مَظْلُومِينَ وَلَا مُتَنَاصَرِينَ عَلَيْهِمْ وَإِنّ سِلْمَ الْمُؤْمِنِينَ وَاحِدَةٌ لَا يُسَالَمُ مُؤْمِنٌ دُونَ مُؤْمِنٍ فِي قِتَالٍ فِي سَبِيلِ اللّهِ إلّا عَلَى سَوَاءٍ وَعَدْلٍ بَيْنَهُمْ وَإِنّ كُلّ غَازِيَةٍ غَزَتْ مَعَنَا يُعْقِبُ بَعْضُهَا بَعْضًا ، وَإِنّ الْمُؤْمِنِينَ يُبِئْ بَعْضُهُمْ عَلَى بَعْضٍ بِمَا نَالَ دِمَاءَهُمْ فِي سَبِيلِ اللّهِ وَإِنّ الْمُؤْمِنِينَ الْمُتّقِينَ عَلَى أَحْسَنِ هُدًى وَأَقْوَمِهِ وَإِنّهُ لَا يُجِيرُ مُشْرِكٌ مَالًا لِقُرَيْشٍ وَلَا نَفْسَهَا ، وَلَا يَحُولُ دُونَهُ عَلَى مُؤْمِنٍ وَإِنّهُ مَنْ اعْتَبَطَ مُؤْمِنًا قَتْلًا عَنْ بَيّنَةٍ فَإِنّهُ قَوَدٌ بِهِ إلّا أَنْ يَرْضَى وَلِيّ الْمَقْتُولِ وَإِنّ الْمُؤْمِنِينَ عَلَيْهِ كَافّةٌ وَلَا يَحِلّ لَهُمْ إلّا قِيَامٌ عَلَيْهِ وَإِنّهُ لَا يَحِلّ لِمُؤْمِنٍ أَقَرّ بِمَا فِي هَذِهِ الصّحِيفَةِ وَآمَنَ بِاَللّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ أَنْ يَنْصُرَ مُحْدِثًا وَلَا يُؤْوِيهِ وَأَنّهُ مَنْ نَصَرَهُ أَوْ آوَاهُ فَإِنّ عَلَيْهِ لَعْنَةَ اللّهِ وَغَضَبَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ .وَلَا يُؤْخَذُ مِنْهُ صَرْفٌ وَلَا عَدْلٌ وَإِنّكُمْ مَهْمَا اخْتَلَفْتُمْ فِيهِ مِنْ شَيْءٍ فَإِنّ مَرَدّهُ إلَى اللّهِ عَزّ وَجَلّ وَإِلَى مُحَمّدٍ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ وَإِنّ الْيَهُودَ يُنْفِقُونَ مَعَ الْمُؤْمِنِينَ مَا دَامُوا مُحَارَبِينَ وَإِنّ يَهُودَ بَنِي عَوْفٍ أُمّةٌ مَعَ الْمُؤْمِنِينَ لِلْيَهُودِ دِينُهُمْ وَلِلْمُسْلِمَيْنِ دِينُهُمْ مَوَالِيهِمْ وَأَنْفُسُهُمْ إلّا مَنْ ظَلَمَ وَأَثِمَ فَإِنّهُ لَا يُوتِغُ إلّا نَفْسَهُ وَأَهْلَ بَيْتِهِ وَإِنّ لِيَهُودِ بَنِي النّجّار ِ مِثْلَ مَا لِيَهُودِ بَنِي عَوْف ٍ وَإِنّ لِيَهُودِ بَنِي الْحَارِثِ مِثْلَ مَا لِيَهُودِ بَنِي عَوْفٍ ؛ وَإِنّ لِيَهُودِ بَنِي سَاعِدَةَ مَا لِيَهُودِ بَنِي عَوْفٍ ؛ وَإِنّ لِيَهُودِ بَنِي جُشَمٍ مِثْلَ مَا لِيَهُودِ بَنِي عَوْفٍ ؛ وَإِنّ لِيَهُودِ بَنِي الْأَوْسِ مِثْلَ مَا لِيَهُودِ بَنِي عَوْف ٍ وَإِنّ لِيَهُودِ بَنِي ثَعْلَبَةَ مِثْلَ مَا لِيَهُودِ بَنِي عَوْفٍ ، إلّا مَنْ ظَلَمَ وَأَثِمَ فَإِنّهُ لَا يُوتِغُ إلّا نَفْسَهُ وَأَهْلَ بَيْتِهِ وَإِنّ جَفْنَةَ بَطْنٌ مِنْ ثَعْلَبَةَ كَأَنْفُسِهِمْ وَإِنّ لِبَنِي الشّطِيبَةِ مِثْلَ مَا لِيَهُودِ بَنِي عَوْفٍ ، وَإِنّ الْبِرّ دُونَ الْإِثْمِ وَإِنّ مَوَالِيَ ثَعْلَبَةَ كَأَنْفُسِهِمْ وَإِنّ بِطَانَةَ يَهُودَ كَأَنْفُسِهِمْ وَإِنّهُ لَا يَخْرَجُ مِنْهُمْ أَحَدٌ إلّا بِإِذْنِ مُحَمّدٍ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ وَإِنّهُ لَا يُنْحَجَزُ عَلَى ثَأْرٍ جُرْحٌ وَإِنّهُ مَنْ فَتَكَ فَبِنَفْسِهِ فَتَكَ وَأَهْلِ بَيْتِهِ إلّا مِنْ ظَلَمَ وَإِنّ اللّهَ عَلَى أَبَرّ هَذَا ؛وَإِنّ عَلَى الْيَهُودِ نَفَقَتَهُمْ وَالنّصِيحَةَ وَالْبِرّ دُونَ الْإِثْمِ وَإِنّهُ لَمْ يَأْثَمْ امْرُؤٌ بِحَلِيفِهِ وَإِنّ النّصْرَ لِلْمَظْلُومِ وَإِنّ الْيَهُودَ يُنْفِقُونَ مَعَ الْمُؤْمِنِينَ مَا دَامُوا مُحَارَبِينَ وَإِنّ يَثْرِبَ حَرَامٌ جَوْفُهَا لِأَهْلِ هَذِهِ الصّحِيفَةِ وَإِنّ الْجَارَ كَالنّفْسِ غَيْرَ مُضَارّ وَلَا آثِمٌ وَإِنّهُ لَا تُجَارُ حُرْمَةٌ إلّا بِإِذْنِ أَهْلِهَا ، وَإِنّهُ مَا كَانَ بَيْنَ أَهْلِ هَذِهِ الصّحِيفَةِ مِنْ حَدَثٍ أَوْ اشْتِجَارٍ يُخَافُ فَسَادُهُ فَإِنّ مَرَدّهُ إلَى اللّهِ عَزّ وَجَلّ وَإِلَى مُحَمّدٍ رَسُولِ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ وَإِنّ اللّهَ عَلَى أَتْقَى مَا فِي هَذِهِ الصّحِيفَةِ وَأَبَرّهِ وَإِنّهُ لَا تُجَارُ قُرَيْشٌ وَلَا مَنْ نَصَرَهَا . وَإِنّ بَيْنَهُمْ النّصْرَ عَلَى مَنْ دَهَمَ يَثْرِبَ ، وَإِذَا دُعُوا إلَى صُلْحٍ يُصَالِحُونَهُ وَيَلْبَسُونَهُ فَإِنّهُمْ يُصَالِحُونَهُ وَيَلْبَسُونَهُ وَإِنّهُمْ إذَا دُعُوا إلَى مِثْلِ ذَلِكَ فَإِنّهُ لَهُمْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ إلّا مَنْ حَارَبَ فِي الدّينِ عَلَى كُلّ أُنَاسٍ حِصّتُهُمْ مِنْ جَانِبِهِمْ الّذِي قِبَلَهُمْ وَإِنّ يَهُودَ الْأَوْسِ ، مَوَالِيَهُمْ وَأَنْفُسَهُمْ عَلَى مِثْلِ مَا لِأَهْلِ هَذِهِ الصّحِيفَةِ .مَعَ الْبِرّ الْمَحْضِ مِنْ أَهْلِ هَذِهِ الصّحِيفَةِ . وَإِنّ الْبِرّ دُونَ الْإِثْمِ لَا يَكْسِبُ كَاسِبٌ إلّا عَلَى نَفْسِهِ وَإِنّ اللّهَ عَلَى أَصْدَقِ مَا فِي هَذِهِ الصّحِيفَةِ وَأَبَرّهِ وَإِنّهُ لَا يَحُولُ هَذَا الْكِتَابُ دُونَ ظَالِمٍ وَآثِمٍ وَإِنّهُ مَنْ خَرَجَ آمِنٌ وَمَنْ قَعَدَ آمِنٌ بِالْمَدِينَةِ ، إلّا مَنْ ظَلَمَ أَوْ أَثِمَ وَإِنّ اللّهَ جَارٌ لِمَنْ بَرّ وَاتّقَى ، وَمُحَمّدٌ رَسُولُ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ .

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa salam menulis sebuah tulisan [yang mengatur hubungan] diantara kaum Muhajirin dan Anshar, didalamnya beliau mengikat kesepakatan dan hubungan perdamaian dengan orang-orang Yahudi, beliau mengakui hak mereka untuk tetap di atas agama mereka dan harta mereka, beliau mengajukan syarat kepada mereka dan mereka pun mengajukan syarat kepada beliau.

[Teks tulisan kesepakatan tersebut adalah sebagai berikut]:

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

  1. Ini adalah tulisan dari Muhammad Nabi shallallahu ‘alaihi wa salam, antara orang-orang mukmin dan orang-orang muslim dari suku Quraisy dan Yatsrib, dan orang yang mengikuti mereka sehingga mereka bergabung dengan mereka dan berjihad bersama mereka.

  2. Bahwasanya mereka adalah umat yang satu dalam menghadapi manusia [musuh].

  3. Kaum muhajirin dari suku Quraisy tetap seperti keadaan mereka semula saat Islam datang dalam hal ‘aqilah [menanggung pembayaran diyat oleh keluarga jalur laki-laki dalam kasus pembunuhan]. Masing-masing kelompok menebus warganya yang menjadi tawanan dengan cara yang baik dan bersikap adil di antara orang-orang yang beriman.

  4. Bani Auf tetap seperti keadaan mereka semula saat Islam datang dalam hal ‘aqilah [menanggung pembayaran diyat oleh keluarga jalur laki-laki dalam kasus pembunuhan]. Masing-masing kelompok menebus warganya yang menjadi tawanan dengan cara yang baik dan bersikap adil di antara orang-orang yang beriman.

  5. Bani Sa’idah tetap seperti keadaan mereka semula saat Islam datang dalam hal ‘aqilah [menanggung pembayaran diyat oleh keluarga jalur laki-laki dalam kasus pembunuhan].Masing-masing kelompok menebus warganya yang menjadi tawanan dengan cara yang baik dan bersikap adil di antara orang-orang yang beriman.

  6. Bani Harits tetap seperti keadaan mereka semula saat Islam datang dalam hal ‘aqilah [menanggung pembayaran diyat oleh keluarga jalur laki-laki dalam kasus pembunuhan].Masing-masing kelompok menebus warganya yang menjadi tawanan dengan cara yang baik dan bersikap adil di antara orang-orang yang beriman.

  7. Bani Jusyam tetap seperti keadaan mereka semula saat Islam datang dalam hal ‘aqilah [menanggung pembayaran diyat oleh keluarga jalur laki-laki dalam kasus pembunuhan].Masing-masing kelompok menebus warganya yang menjadi tawanan dengan cara yang baik dan bersikap adil di antara orang-orang yang beriman.

  8. Bani Najjar tetap seperti keadaan mereka semula saat Islam datang dalam hal ‘aqilah [menanggung pembayaran diyat oleh keluarga jalur laki-laki dalam kasus pembunuhan].Masing-masing kelompok menebus warganya yang menjadi tawanan dengan cara yang baik dan bersikap adil di antara orang-orang yang beriman.

  9. Bani Amru bin Auf tetap seperti keadaan mereka semula saat Islam datang dalam hal ‘aqilah [menanggung pembayaran diyat oleh keluarga jalur laki-laki dalam kasus pembunuhan].Masing-masing kelompok menebus warganya yang menjadi tawanan dengan cara yang baik dan bersikap adil di antara orang-orang yang beriman.

  10. Bani Nabit tetap seperti keadaan mereka semula saat Islam datang dalam hal ‘aqilah [menanggung pembayaran diyat oleh keluarga jalur laki-laki dalam kasus pembunuhan].Masing-masing kelompok menebus warganya yang menjadi tawanan dengan cara yang baik dan bersikap adil di antara orang-orang yang beriman.

  11. Bani Aus tetap seperti keadaan mereka semula saat Islam datang dalam hal ‘aqilah [menanggung pembayaran diyat oleh keluarga jalur laki-laki dalam kasus pembunuhan].Masing-masing kelompok menebus warganya yang menjadi tawanan dengan cara yang baik dan bersikap adil di antara orang-orang yang beriman.

  12. Orang-orang yang beriman tidak membiarkan seorang pun yang banyak anggota keluarganya dan tanggungan hutangnya, mereka memberinya bantuan dengan cara yang baik dalam membayar diyat atau denda pembunuhan.

  13. Seorang mukmin tidak boleh bersekutu dengan mawla [mantan budak] orang mukmin lainnya tanpa seizin orang mukmin [mantan tuan] tersebut.

  14. Orang-orang yang beriman lagi bertakwa itu bersatu dalam menghadapi orang yang berbuat melampaui batas [aniaya] dari kalangan mereka, atau melawan orang yang menggunakan kekuatannya secara zalim, atau dosa, atau permusuhan untuk mencari menang sendiri, meskipun orang tersebut adalah anak salah seorang diantara mereka sendiri.

  15. Seorang mukmin tidak akan membunuh seorang mukmin lainnya [hanya] karena ia membunuh orang kafir dan seorang mukmin tidak akan membantu seorang kafir dalam memerangi seorang mukmin.

  16. Sesungguhnya jaminan perlindungan dari Allah itu satu, bisa diberikan oleh orang mukmin yang paling rendah [status sosialnya, sebagaimana bisa diberikan oleh orang mukmin yang paling tinggi status sosialnya], dan sesungguhnya orang-orang yang beriman itu sebagian menjadi sekutu sebagian lainnya dalam menghadapi golongan selain mereka [orang-orang kafir].

  17. Barangsiapa di antara orang-orang Yahudi mengikuti kami, maka ia memiliki hak untuk dibela dan diberi keteladanan yang baik, mereka tidak akan dizalimi dan tidak akan dimusuhi.

  18. Sesungguhnya perdamaian seorang mukmin adalah satu maka dalam peperangan di jalan Allah tidak boleh seorang mukmin mengadakan perjanjian damai [dengan pasukan musuh] tanpa [melakukan musyawarah dan persetujuan] orang-orang mukmin lainnya kecuali dengan cara yang benar dan adil diantara mereka.

  19. Setiap pasukan Islam yang berangkat dalam sebuah peperangan, maka sebagiannya [orang-orang mukmin yang tidak ikut berangkat perang] menggantikan posisi [mengurus keperluan keluarga] sebagian lainnya [orang-orang mukmin yang berangkat berperang].

  20. Sesungguhnya orang-orang mukmin sebagiannya memaafkan sebagian lainnya dalam kekeliruan pembunuhan yang terjadi diantara mereka saat berperang di jalan Allah/

  21. Sesungguhnnya orang-orang mukmin yang bertakwa itu berada di atas pertunjuk yang paling baik dan paling lurus.

  22. Seorang musyrik tidak boleh memberi jaminan keamanan bagi harta dan nyawa suku [musyrik] Quraisy, dan tidak boleh mencegahnya dari ditargetkan oleh orang mukmin.

  23. Barangsiapa membunuh seorang mukmin dan ditemukan bukti-bukti yang kuat, maka si pembunuh harus dihukum mati kecuali jika wali korban pembunuhan rela [untuk menerima diyat]. Sesungguhnya seluruh orang yang beriman menghadapi pembunuh tersebut dan tidak halal bagi mereka selain melawan [menangkap dan mengadili] pembunuh tersebut.

  24. Seorang mukmin yang telah menyetujui shahifah [dokumen kesepakatan] ini, beriman kepada Allah dan hari akhir,tidak halal baginya untuk menolong pelaku kejahatan atau melindunginya. Barangsiapa menolong atau melindungi pelaku kejahatan niscaya ia akan mendapatkan kutukan Allah dan kemurkaan-Nya pada hari kiamat, amal perbuatannya yang wajib maupun yang sunnah tidak akan diterima.

  25. Perselisihan apapun yang terjadi diantara kalian, maka penyelesaiannya dikembalikan kepada Allah Azza wa Jalla dan Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa salam.

  26. Orang-orang Yahudi wajib menyumbangkan harta mereka bersama dengan orang-orang yang beriman, selama mereka diperangi [oleh musuh bersama].

  27. 27.Yahudi Bani Auf adalah satu umat dengan orang-orang yang beriman, bagi orang-orang Yahudi agama mereka dan bagi orang-orang yang beriman agama mereka. Mantan-mantan budak mereka dan nyawa-nyawa mereka adalah bagian dari orang-orang yang beriman, kecuali orang yang berbuat zalim dan dosa maka sesungguhnya ia hanya mencelakakan dirinya sendiri dan keluarganya.

  28. Orang-orang Yahudi Bani Najjar memiliki hak seperti hak orang-orang Yahudi Bani Auf.

  29. Orang-orang Yahudi Bani Harits memiliki hak seperti hak orang-orang Yahudi Bani Auf.

  30. Orang-orang Yahudi Bani Sa’idah memiliki hak seperti hak orang-orang Yahudi Bani Auf.

  31. Orang-orang Yahudi Bani Jusyam memiliki hak seperti hak orang-orang Yahudi Bani Auf.

  32. Orang-orang Yahudi Bani Aus memiliki hak seperti hak orang-orang Yahudi Bani Auf.

  33. Orang-orang Yahudi Bani Tsa’labah memiliki hak seperti hak orang-orang Yahudi Bani Auf; kecuali orang yang berbuat zalim dan dosa, maka ia tidak mencelakakan kecuali dirinya sendiri dan keluarganya.

  34. Sesungguhnya Jafnah adalah sebuah marga dari Bani Tsa’labah seperti halnya orang-orang Bani Tsa’labah sendiri.

  35. Sesungguhnya orang-orang Yahudi Bani Syuthaibah memiliki hak seperti hak orang-orang Yahudi Bani Auf. Sesungguhnya kebaikan itu berbeda dengan dosa. Sesungguhnya mantan-mantan budak Bani Tsa’labah adalah seperti Bani Tsa’labah sendiri.

  36. Sesungguhnya sekutu orang-orang Yahudi adalah seperti orang-orang Yahudi sendiri.

  37. Tidak ada seorang pun diantara mereka yang keluar [dari Madinah] kecuali dengan izin Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa salam.

  38. Sesungguhnya tidak boleh dihalangi hukuman setimpal atas kasus pencederaan dan barangsiapa membunuh maka sesungguhnya ia membunuh dirinya sendiri dan keluarganya sendiri, kecuali orang yang berbuat zalim dan sesungguhnya Allah Maha melaksanakan ketentuan ini.

  39. Orang-orang Yahudi wajib memberikan nafkah, nasehat dan amal kebaikan bukan perbuatan dosa, dan seseorang tidak menanggung dosa atas perbuatan sekutunya, dan kemenangan akan menyertai orang yang dizalimi.

  40. Orang-orang Yahudi menyumbangkan dana bersama dengan orang-orang yang beriman selama mereka diperangi [oleh musuh bersama].

  41. Daerah Jauf Madinah haram bagi orang-orang yang menyetujui shahifah ini.

  42. Sesungguhnya tetangga itu seperti dirinya sendiri, tidak boleh melakukan hal yang membahayakan tetangga dan tidak boleh melakukan perbuatan dosa kepada tetangga.

  43. Jika diantara orang-orang yang menyetujui shahifah ini terjadi kasus atau perselisihan yang bahayanya dikhawatirkan, maka penyelesaiannya dikembalikan kepada Allah Azza wa Jalla dan Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa salam. Allah Maha Menjaga dan Maha Melaksanakan isi kesepakatan shahifah ini.

  44. Jaminan keamanan tidak diberikan kepada orang-orang [kafir] Quraisy dan orang-orang yang membantu orang-orang [kafir] Quraisy.

  45. Diantara mereka [Muhajirin, Anshar dan Yahudi] wajib saling menolong dalam menghadapi musuh yang menyerang Yatsrib.

  46. Jika mereka diajak kepada perjanjian damai, maka mereka menerima perjanjian damai. Dan jika mereka diajak kepada hal seperti itu, maka mereka memiliki hak itu atas orang-orang yang beriman, kecuali orang yang memerangi agama. Setiap orang memiliki bagian masing-masing dari kesepakatan yang mereka buat.

  47. Sesungguhnya orang-orang Yahudi Bani Aus, diri mereka dan mantan-mantan budak mereka, memilik hak yang sama dengan orang-orang yang menyetujui shahifah ini, yaitu orang-orang baik yang menyetujui shahifah ini.

  48. Sesungguhnya perbuatan kebajikan itu berbeda dengan perbuatan dosa. Perbuatan seseorang hanya akan ditanggung oleh dirinya sendiri. Sesungguhnya Allah Maha Menjaga dan Maha Melaksanakan isi kesepakatan shahifah ini.

  49. Surat perjanjian ini tidak menghalangi pelaksanaan hukuman terhadap orang yang zalim dan orang yang berbuat dosa.

  50. Barangsiapa keluar dari Madinah maka ia mendapatkan keamanan dan barangsiapa tinggal di Madinah maka ia mendapatkan keamanan, kecuali orang yang berbuat zalim atau berbuat dosa.

  51. Sesungguhnya Allah adalah pelindung bagi orang yang berbuat kebajikan dan bertakwa, dan Muhammad adalah utusan Allah Shallallahu ‘alaihi wa salam.

 

(HR. Abu Ubaid Al-Qasim bin Salam dan Ibnu Ishaq dengan sanad-sanad hasan)

Catatan:

Hadits tentang kesepakatan atau konstitusi Madinah yang ditulis oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa salam di awal kedatangan beliau di kota Madinah ini diriwayatkan oleh:

  1. Sejarawan Islam, Imam Muhammad bin Ishaq (wafat tahun 151 H) dan kemudian dikutip secara lengkap oleh sejarawan Islam, Imam Ibnu Hisyam dalam kitabnya As-Sirah An-Nabawiyah.

  2. Imam Ahmad bin Hambal (wafat tahun 241 H) meriwayatkannya di dalam Al-Musnad namun dengan lafal yang sangat ringkas, dari dua jalur periwayatan.

  3. Imam Abu Ubaid Al-Qasim bin Sallam (wafat tahun 224 H) dalam kitabnya Al-Amwal dan Gharibul Hadits. Beliau meriwayatkan dengan dua riwayat dalam Al-Amwal secara mursal sampai Imam Az-Zuhri dan dengan satu riwayat dalam kitab Gharibul Hadits.

  4. Imam Ahmad bin Abi Khaitsamah (wafat tahun 279 H) dengan sanad lengkap dan dikutip oleh Imam Ibnu Sayyidin Nas (wafat tahun 734 H) dalam kitabnya ‘Uyunul Atsar.

  5. Imam Humaid bin Zanjawaih (wafat tahun 251 H) dalam kitabnya Al-Amwal.

  6. Imam Al-Baihaqi (wafat tahun 458 H) dalam kitabnya As-Sunan Al-Kubra secara ringkas.

  7. Imam Ibnu Abi Hatim Ar-Razi (wafat tahun 327 H) dalam mukaddimah kitabnya, Al-Jarhu wa At-Ta’dil dengan sanad dari imam Al-Awza’i sampai imam Az-Zuhri.

  8. Imam Ibnu Hazm Az-Zhahiri Al-Andalusi (wafat tahun 546 H) dalam kitabnya Al-Muhalla dengan sanadnya sampai Ibnu Abbas.

  9. Imam Ibnu Katsir Ad-Dimasyqi (wafat tahun 774 H) membuat sub bahasan khusus tentang riwayat ini dalam kitabnya Al-Bidayah wan Nihayah, pada juz As-Sirah An-Nabawiyah.

Syaikh Harun Rasyid Muhammad Ishaq dalam kitabnya Shahifah Al-Madinah: Dirasah Haditsiyah wa Tahqiq menyimpulkan minimal derajat hadits ini dari riwayat Ahmad bin Abi Khaitsamah adalah hasan li-ghairih.

Syaikh Akram Dhiya’ Al-Umari dalam kitabnya Al-Mujtama’ Al-Madani menyatakan bahwa keseluruhan riwayat-riwayat ini satu sama lain saling menguatkan sehingga derajatnya naik menjadi hasan li-ghairih.

Syaikh Harun Rasyid Muhammad Ishaq dalam kitabnya Shahifah Al-Madinah: Dirasah Haditsiyah wa Tahqiq menyebutkan delapan buah hadits yang menegaskan keotentikan dokumen Nabi Shallallahu ‘alaihi wa salam tentang kesepakatan hubungan antara Muhajirin, Anshar dan Yahudi di Madinah di atas. Tiga buah hadits dari Musnad Ahmad, sebuah hadits dari Mushannaf Abdur Razzaq, sebuah hadits dari Sunan Abu Daud dan sebuah hadits dari Ma’alim Sunan karya imam Abu Sulaiman Al-Khathabi dan dua buah hadits dari As-Sunan Al-Kubra karya imam Al-Baihaqi. Semua hadits tersebut shahih atau hasan, kecuali riwayat Abdur Razzaq adalah riwayat yang mursal.

Para sejarawan dan ulama hadits juga meriwayatkan bagian-bagian dari ketentuan dalam dokumen perjanjian tersebut. Diantaranya imam Ath-Thabari dalam Tarikh Al-Umam wal Muluk, Ibnu Sa’ad dalam At-Thabaqat Al-Kubra, Abdur Razzaq dalam Al-Mushannaf dan Ibnu Hazm dalam Al-Muhalla.

Syaikhu Islam Ibnu Taimiyah menyatakan bahwa popularitas dokumen tersebut sudah mencukupinya dari sanadnya. Beliau juga mengatakan dalam Ash-Sharim Al-Maslul ‘ala Syatim Ar-Rasul bahwa shahifah ini sudah sangat dikenal di kalangan ulama Islam.

Syaikh Mahdi bin Rizqullah Ahmad menyatakan seluruh poin-poin dalam perjanjian tersebut memiliki dalil yang menguatkannya dari Al-Qur’an dan hadits shahih. (Mahdi bin Rizqullah Ahmad, As-Sirah An-Nabawiyah fi Dhaw Al-Mashadir Al-Ashliyah, hlm. 316, Riyadh: Markaz Al-Malik Faishal, cet. 1, 1412 H)

Wallahu a’lam bish-shawab.

(muhib al majdi/arrahmah.com)

Pasukan penjajah “Israel” menahan 8 Muslim Palestina di kompleks Masjid Al-Aqsa usai shalat Jum’at

ar-al quds

AL-QUDS (Arrahmah.com) – Pasukan penjajah “Israel” menahan sedikitnya delapan pemuda Muslim Palestina saat mereka meninggalkan kompleks Masjid Al-Aqsa di Al-Quds pada Jum’at (7/3/2014) sore, lansir Ma’an.

Direktur Perhimpunan Tahanan Palestina mengatakan bahwa Anas Abu Asab, Muni Al-Ajlouni, Mohammad Abu Sneineh, Omar Al-Zaaneen, Awni Dkeidek, Awni Abu Sbeih, dan Mohammad Al-Dakkak termasuk di antara mereka yang ditahan. Identitas perorangan lainnya yang ditahan masih belum diketahui.

Saksi mata mengatakan bahwa dua orang juga ditangkap dari Jalan Al-Wad di Kota Tua dekat kompleks Al-Aqsa.

Juru bicara polisi “Israel” Micky Rosenfeld mengklaim bahwa “para tersangka bertopeng melempari polisi dengan batu” di Gerbang Maroko usai shalat Jum’at.

Menyusul insiden itu, dia mengatakan bahwa polisi menahan tujuh orang tetapi tidak memasuki kompleks Al-Aqsa.

Pemerintah “Israel” melarang warga Palestina di bawah usia 50 tahun menghadiri shalat Jum’at di kompleks Al-Aqsa pekan lalu, hingga mendorong meletusnya protes besar di Al-Quds Timur saat ribuan jama’ah Muslim Palestina shalat di jalan-jalan di pos pemeriksaan polisi “Israel”.

Otritas penjajah “Israel” mengklaim pembatasan itu diberlakukan untuk mencegah “rencana kerusuhan” di tengah perdebatan tentang perluasan kedaulatan “Israel” atas kompleks masjid yang telah memicu kemarahan umat Islam di seluruh wilayah.

Sementara itu, perdana menteri Yordania menyeru untuk meninjau kembali perjanjian damai negara itu dengan “Israel”.

Kompleks Al-Aqsa terletak di Al-Quds Timur, yang telah diduduki oleh penjajah “Israel” sejak tahun 1967. Menurut kesepakatan damai 1994 antara “Israel” dan Yordania, kompleks ini di bawah perwalian Yordania. (banan/arrahmah.com)

Kekeringan telah menewaskan 121 anak-anak di Pakistan Selatan

kekeringan di pakistan selatan

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Sekitar 121 anak-anak telah meninggal dalam tiga tahun terakhir di daerah yang berbatasan dengan gurun Thar selatan Pakistan akibat kelaparan yang memaksa ribuan warga bermigrasi untuk mencari makanan, pejabat dan penduduk setempat mengatakan, sebagaimana dilansir oleh Anadolu Agency, Jumat (7/3/2014).

Setidaknya terdapat 32 anak yang meninggal akibat kurang gizi pada Februari, dan minggu pertama bulan Maret di berbagai bagian di wilayah Tharparkar akibat kekeringan yang sangat parah yang berdampak terhadap sekitar 175.000 keluarga di daerah gurun.

“Orang-orang telah hidup dalam kondisi yang sangat buruk akibat kekurangan makanan dan air di daerah yang jauh dari distrik Tharparkar, di mana menurut informasi kami, sejauh ini ada 150 anak-anak telah meninggal karena kekurangan gizi,” Haleem Adil Shaikh, Kepala Yayasan Bantuan Pakistan, sebuah LSM yang bekerja di wilayah tersebut mengatakan kepada Anadolu Agency.

“Kami telah berulang kali meminta pihak yang berwenang untuk segera mengambil tindakan untuk mengatasi kekurangan pangan dan air di daerah tersebut Desember lalu, tetapi tidak berhasil,” kata Shaikh. “Sekitar 40 anak-anak meninggal pada bulan November dan Desember 2013,” tambahnya.

Chachro, sebuah kota kecil di distrik Tharparkar yang terletak di tepi gurun Thar adalah daerah yang paling parah terkena dampak, di mana kekeringan yang terus-menerus terjadi telah memaksa ratusan keluarga untuk bermigrasi ke daerah lain untuk mendapatkan makanan dan air dalam tiga tahun terakhir. Ratusan hewan, termasuk burung-burung merak Thar yang terkenal juga telah tewas dalam beberapa bulan terakhir karena kekeringan.

Dr Abdul Jalil Bhurgari, seorang dokter di rumah sakit umum daerah yang terletak di distrik Mithi mengatakan kepada wartawan bahwa ada 121 anak meninggal dalam tiga bulan terakhir karena kekurangan gizi di berbagai kabupaten.

Dr Jalil menjelaskan bagaimana orang-orang dari derah itu melakukan perjalanan dalam keadaan sakit dari daerah yang jauh selama empat atau lima hari, dengan berjalan kaki di padang gurun untuk mencapai rumah sakit Mithi.

“Beberapa anak-anak yang dibawa ke rumah sakit, meninggal. Tidak ada jalan penghubung antara beberapa daerah terpencil dengan rumah sakit di distrik Mithi.”

“Kekurangan makanan, dan air diperparah oleh cuaca dingin yang mencekam sangat mempengaruhi kemampuan ibu untuk menyusui anak-anak mereka”, kata Dr Jalil.

Atas kritik kepada pemerintah yang dianggap lalai dan lamban dalam menangani situasi ini, Kepala Menteri Provinsi Sindh Selatan, Syed Qaim Ali Shah telah memerintahkan pihak yang berwenang untuk segera memberikan 10.000 ton gandum kepada orang-orang yang terkena dampak kekeringan tersebut.

Fasilitas yang tidak memadai di rumah sakit pusat kabupaten di Mithi dan kurangnya transportasi untuk memindahkan pasien ke rumah sakit lain yang lebih besar dan lengkap telah terungkap.

“Pihak berwenang yang bersangkutan tidak melaksanakan tanggung jawab mereka sesuai dengan standar pelayanan yang diperlukan. Anak-anak yang terkena dampak harus dipindahkan ke rumah sakit besar di daerah sebelah”, Shah mengatakan saat konferensi pers pada hari Jumat (7/3). Beberapa pejabat telah diskors, dan penyelidikan telah dimulai, ia menambahkan.

Membentang lebih dari 200.000 kilometer persegi, Thar adalah padang pasir terbesar ketujuh di dunia yang membentuk perbatasan alami di sepanjang perbatasan antara Pakistan dan India. Pekerjaan utama penduduk setempat adalah pertanian dan peternakan, yang benar-benar sangat tergantung pada hujan. (ameera/arrahmah.com)

Ledakan bom barel rezim Nushairiyah kembali gempur Yabrud, 6 orang dilaporkan gugur

Peta Yabrud

ALEPPO (Arrahmah.com) – Helikopter pasukan rezim Nushairiyah kembali menggempur Yabrud dengan bom barel kebanggaan mereka, membunuh enam orang pada Jum’at (7/3/2014), ujar laporan kelompok monitoring.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR) mengatakan serangan tersebut mengikuti serangkaian serangan bom barel lainnya di sekitar kota, lansir Al Arabiya.

Sementara itu di wilayah perbatasan Libanon-Suriah, militer Libanon mengatakan tiga roket ditembakkan dari wilayah Suriah dan menghantam kota Labweh dan Nabi Othman di mana “Hizbullah” berkuasa.

Mujahidin Daulah Islam Irak dan Syam (ISIS) mengaku bertanggung jawab atas serangan itu di akun Twitter. Mereka mengatakan serangan tersebut sebagai respon terhadap operasi di Yabrud.

Di pusat Homs, SOHR melaporkan setidaknya 14 serangan udara diluncurkan di wilayah Zara dan Hosn. Pertempuran sengit juga mmeletus di provinsi Hama dimana 14 loyalis Assad tewas dalam pertempuran itu. (haninmazaya/arrahmah.com)

Netanyahu: Kesepakatan damai tidak akan mencakup penghapusan pemukiman Yahudi di wilayah Palestina

ar-netanyahu

PALESTINA (Arrahmah.com) – Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu pada Jumat (7/3/2014) mengklaim kemungkinan bahwa beberapa pemukiman Yahudi akan tetap berada di bawah kedaulatan Palestina bahkan jika kedua belah pihak mencapai kesepakatan damai, lansir Ma’an.

“Jelas bahwa beberapa pemukiman tidak akan menjadi bagian dari kesepakatan (damai),” kata Netanyahu, saat mengakhiri kunjungannya ke Amerika Serikat, kepada televisi “Israel”.

“Saya tidak akan meninggalkan siapa pun. Saya tidak akan membiarkan ‘Israel’ tak terlindungi,” tambahnya ketika ditanya apakah beberapa daerah Tepi Barat dengan pemukiman Yahudinya akan menjadi bagian dari negara Palestina di masa depan.

Perdana menteri penjajah itu bahkan mengatakan bahwa perdamaian dengan Palestina bergantung pada pengakuan Palestina atas “Israel” sebagai negara Yahudi dan mengesampingkan konsesi atas Al-Quds Timur yang dicaplok “Israel” dimana Palestina ingin kembali mendirikan ibukota masa depan mereka. Kedua hal itu jelas merugikan Palestina.

Selain itu, selama masa pembicaraan damai pun penjajah “Israel” kerap melanggar masalah-masalah utama, termasuk masalah perbatasan, keamanan, pemukiman Yahudi, Al-Quds dan pengungsi Palestina. (banan/arrahmah.com)

Pakistan akan kembali luncurkan operasi militer jika “pembicaraan damai” dengan Taliban gagal

Mujahidin Taliban Pakistan

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Menteri Pertahanan Pakistan mengatakan pada Jum’at (7/3/2014) bahwa pemerintah boneka Pakistan berkomitmen untuk “membawa perdamaian” melalui dialog dengan Mujahidin Taliban, namun sekaligus mengancam, jika pembicaraan gagal maka operasi militer akan diluncurkan.

Otoritas boneka Pakistan mengklaim pada Kamis (6/3) sedang menyiapkan sebuah komite baru untuk mengadakan pembicaraan dengan Taliban dalam upaya untuk mempercepat proses perdamaian.

Dialog tersebut diklaim bertujuan untuk mengakhiri konflik di Pakistan yang telah merenggut nyawa ribuan orang.

Kekerasan masih terus berlanjut dalam masa gencatan senjata di mana kompleks pengadilan Islamabad menjadi target dan menewaskan 11 orang.

Mujahidin Taliban Pakistan (TTP) membantah melakukan serangan itu dan mengatakan bahwa mereka masih memegang perjanjian gencatan senjata.

“Jika tidak ada kemajuan dalam pembicaraan dan mereka gagal untuk memenuhi tujuan tersebut, kami bisa melakukan operasi militer,” ujar Khawaja Muhammad Asif, Menteri Pertahanan Pakistan kepada saluran televisi Geo.

Untuk melakukan perundingan damai, Mujahidin Taliban Pakistan menawarkan kondisi di mana mereka meminta otoritas boneka Pakistan memberlakukan syariat Islam dan penarikan pasukan dari wilayah kesukuan Pakistan di barat laut Pakistan. (haninmazaya/arrahmah.com)

Arab Saudi menetapkan Ikhwanul Muslimin sebagai organisasi “teroris”

Arab saudi

RIYADH (Arrahmah.com) – Arab Saudi telah secara resmi menetapkan Ikhwanul Muslimin sebagai “kelompok teroris”, sebuah televisi resmi Arab Saudi melaporkan mengutip pernyataan Kementerian Dalam Negeri, sebagaimana dirilis oleh WorldBulletin, Jumat (7/3/2014).

Kerajaan Arab Saudi juga telah menetapkan Jabhah Nushra dan ISIS, yang berjuang melawan rezim diktator Presiden Suriah Bashar al-Assad, sebagai organisasi “teroris”.

Penetapan tersebut diambil sebagai langkah untuk melaksanakan keputusan kerajaan Arab Saudi bulan lalu di mana Riyadh mengatakan akan memberikan hukuman penjara selama tiga hingga 20 tahun kepada setiap warga negara Arab Saudi yang ikut berjuang dalam konflik di luar negeri.

Otoritas kerajaan Arab Saudi ingin mencegah warga Arab Saudi bergabung dengan kelompok pejuang di Suriah, dengan dalih bahwa keikutsertaan warga Arab Saudi dalam konflik luar negeri bisa memunculkan risiko keamanan setelah mereka kembali ke rumah.

Riyadh juga mengkhawatirkan Ikhwanul Muslimim telah berupaya untuk menggalang dukungan di dalam kerajaan sejak revolusi Arab Spring yang melanda beberapa negara Arab. Kekhawatiran tersebut muncul karena prinsip-prinsip Ikhwanul Muslimin yang menolak sistem pemerintahan kerajaan Arab Saudi.

Di Mesir, Ikhwanul Muslimin, yang memenangkan setiap pemilihan menyusul penggulingan penguasa lama Husni Mubarak pada tahun 2011, telah bergerak dibawah tanah sejak militer menggulingkan Presiden Muhammad Mursi, anggota senior kelompok yang juga sering mengalami penindasan di era Husni Mubarak.

Pemerintah Mesir yang didukung militer di Kairo telah menetapkan Ikhwanul Muslimin sebagai kelompok “teroris” pada bulan Desember setelah menuduhnya melakukan serangan bom di kantor polisi yang menewaskan 16 orang, dimana banyak pihak mencurigai bahwa pihak militer Mesir sendiri yang melakukan serangan tersebut. Ikhwanul Muslimin mengutuk serangan itu dan menolak kelompoknya menggunakan kekerasan.

Otoritas agama Islam Arab Saudi sebelumnya telah melarang warga Arab Saudi yang akan berjuang Suriah, namun demikian, Kementerian Dalam Negeri Saudi memperkirakan bahwa ada sekitar 1.200 warga Arab Saudi yang pergi ke Suriah. (ameera/arrahmah.com)

Kisah pilu warga Muslim Rohingya korban perdagangan manusia di Malaysia

rohingya 2

Perdagangan manusia dilaporkan telah meluas hingga ke Malaysia, ratusan Muslim Rohingya disekap di rumah-rumah di bagian utara Malaysia. Mereka dipukuli, tidak diberi makan, dan menuntut uang tebusan dari keluarga mereka, menurut pengakuan para korban yang didapat oleh Reuters.

Mohamed Yunus, warga Rohingya berusia 19 tahun yang berasal kota Buthidaung, merasakan kelegaan saat ia berhasil melewati tembok perbatasan bersama dengan kelompok pengungsi Rohingya yang lain yang berjumlah 270 orang pada pertengahan Februari, sekitar satu bulan setelah ia meninggalkan Myanmar. Penyeberangan tersebut berlangsung pada malam hari dengan menggunakan dua tangga yang disediakan oleh para penculiknya.

“Saya yakin saya bisa menghasilkan uang di sini,” kata Yunus kepada Reuters.

Tapi harapan untuk merasakan kebebasan ternyata hanya berumur pendek. Sesampainya di perbatasan Malaysia, dia diserahkan kepada kelompok broker perdagangan manusia. Warga Rohingya tersebut kemudian dijejalkan ke dalam mobil van dan mereka dibawa ke sebuah rumah, para broker tersebut mengatakan bahwa mereka berada di kota perbatasan Padang Besar.

Sesampainya di sana, para broker tersebut memukuli Yunus dengan tongkat kayu yang panjang dan mengancam akan membunuhnya jika dia tidak meminta uang tebusan sebesar 2.000 USD dari orang tuanya di Myanmar. Karena putus asa oleh tangisan Yunus melalui telepon, orang tuanya kemudian menjual rumah keluarga mereka seharga 1.600 USD dan sisanya meminjam dari saudara, kata Einous.

“Tidak ada kata-kata untuk mengungkapkan betapa menyesalnya perasaan saya,” kata Yunus kepada Reuters pada tanggal 21 Februari. Para broker tersebut mencampakkannya di dekat pasar di kota Bukit Mertajam di Penang, mengakhiri mimpi buruknya selama delapan hari di rumah tersebut.

“Sekarang kami tidak memilik tanah. Orang tua saya tidak punya tempat tinggal.”

Abdul Hamid, seorang mekanik sepeda motor berusia 23 tahun dari Sittwe, di negara bagian Rakhine Myanmar, mengalami kondisi yang sama di kompleks tersebut di mana dia disekap selama seminggu bersama dengan lebih dari 200 orang lain di Penang.

Sekitar 16 petugas terus mengawasi mereka dalam dua shift. Bos para penyelundup itu adalah seorang pria berusia 30 an yang dikenal sebagai “Razak” yang mengenakan jas dan kacamata berbingkai baja, yang selalu menendang, memukul dan mengancam para tahanan yang ketakutan, kata Hamid.

“Mereka mengatakan ‘kami tidak punya uang untuk memberikan makanan. Kalian harus mendapatkan uang jika kalian ingin bebas’,” kata Hamid kepada Reuters di Kuala Lumpur menyusul pembebasannya pada pertengahan Februari.

Malaysia, sebuah negara tenaga kerja jangka pendek dengan perkiraan sekitar dua juta pekerja tak berdokumen yang menawarkan upah yang lebih tinggi dibandingkan negara tetangganya. Malaysia telah terkenal sebagai surga bagi perdagangan manusia, seperti halnya Thailand. Jumlah perdagangan manusia di Malaysia tampaknya telah melonjak dalam beberapa bulan terakhir.

“Hal ini secara jelas meningkat,” kata Chris Lewa, koordinator kelompok advokasi Rohingya. “Saya mendengar banyak kisah baru-baru ini tentang mereka (Rohingya) yang telah ditahan di Malaysia.”

Beberapa dari 10 saksi mata mengatakan bahwa para broker mengatakan kepada mereka bahwa para broker itu telah menyuap pejabat imigrasi Malaysia untuk pura-pura tidak mengetahui ketika mereka menyeberangi perbatasan. Reuters belum menemukan bukti langsung adanya tindakan korupsi yang dilakukan oleh pejabat Malaysia. Lima pejabat imigrasi telah ditangkap pada tahun 2009 karena terlibat dengan sindikat penyelundupan warga Rohingya ke negara itu.

Pejabat dari departemen imigrasi Malaysia, kantor perdana menteri, dan polisi di Penang dan Kedah menolak untuk memberikan komentar.

Kami tidak bisa mendapatkan makanan atau air yang cukup. Orang-orang sekarat dengan rasa sakit yang mengerikan,” kata Eisoup, (20), dari Sittwe. Dia mengatakan bahwa diperkirakan ada 45 orang meninggal dalam waktu 15 hari di kampnya pada bulan Januari.

Muhammad Aslam yang menanggung luka bakar di lengannya akibat sundutan rokok dari para broker, selama tujuh hari ia dikurung dalam ruangan gelap yang terkunci di Penang bersama dengan sekitar 20 korban lainnya.

Mantan penjaga toko berusia 21 tahun itu mengatakan bahwa ia kemudian dijual ke kelompok broker lain yang membawa dia dan ketiga temannya yang lain menyeberang ke Malaysia menuju pantai timur kota Kuantan, dimana penyiksaan berlanjut selama empat hari di sebuah rumah berlantai tiga.

Akhirnya, ia melihat kesempatan untuk melarikan diri. Ketika salah satu dari penculiknya pergi ke toilet, ia bergegas dan berlari ke jalan, kata Aslom, di Kuala Lumpur beberapa hari setelah kakaknya menjemputnya dari Kuantan.

Tak putus dirundung malang, demikian ungkapan yang tepat untuk warga Muslim Rohignya. Terusir dari negeri sendiri, dan teraniaya di tempat pelarian. Kepedulian dari Muslim dunia sangat diharapkan untuk mengakhiri derita muslim Rohingya. (ameera/arrahmah.com)

Meresahkan, aksi misionaris Kristen di wilayah terdampak letusan gunung Kelud

Aksi misionaris Kristen di  wilayah terdampak letusan gunung Kelud, yakni di Kediri dan Malang yang terekam kamera.

KEDIRI (Arrahmah.com) – Letusan gunung Kelud menarik perhatian banyak pihak, termasuk para misionaris. Bedanya, para misionaris Kristen membantu mereka dengan menyelipkan misi untuk memurtadkan korban bencana letusan gunung Kelud yang mayoritas Muslim.

Para misionaris Kristen beraksi di dua lokasi yang terdampak bencana letusan gunung Kelud, yakni Kediri dan Malang. Di Kediri, tepatnya di desa Kebon Rejo, para misionaris terjun langsung ke lokasi sembari membagikan sembako. Berbeda dengan para relawan lainnya yang membagikan sembako melalui posko-posko bencana, para misionaris langsung memberikan sembako ke rumah-rumah.

“Mereka datang langsung ke lokasi dan membagikan sembako dan air face to face,” lapor Abu Adzka dari griyatabunganakhirat.com.

Selain membagikan sembako ke rumah-rumah warga, mereka juga membagikan sembako di gereja-gereja. “Mereka mengajak ibu-ibu dan anak-anak ke gereja untuk mengambil sembako,” jelas relawan GTA Peduli, Ramdani.

Selain di Kediri, para misionaris Kristen juga beraksi di Malang. Mereka melakukan kegiatan kerja bakti di lokasi bencana dengan menggunakan antribut-antribut Kristen. Ironisnya, mereka berani melakukan aksinya di depan masjid dan dekat dengan Pesantren Mimbaul Ulum.

Melihat fenomena teraktual di lokasi bencana tersebut, GTA Peduli menggugah umat Islam untuk ikut peduli terhadap masyarat korban bencana letusan gunung Kelud yang mayoritas Muslim. Jangan biarkan saudara kita kaum Muslim murtad hanya karena sebungkus sembako yang diberikan oleh para misionaris.

Salurkan donasi Anda sebagai wujud kepedulian Anda melalui rekening GTA Peduli, Bank Syariah Mandiri, No. Rek: 706030 6553, a/n Yayasan Attazkia, atau bisa datang langsung ke kantor GTA di Komplek Balai Dakwah Bekasi, Jl. Kalibaru, Mawar 2 Medan Satria, Bekasi. Konfirmasi via Telp / SMS ke nomer call center 0812 9933 7585. (azm/arrahmah.com)